Perbedaan Fikih dengan Syari’at dan Contohnya

Perbedaan Fikih dengan Syari’at


Secara etimologi, kata syari’at berarti sumber air yang digunakan untuk minum. Namun dُalam perkembangannya kata ini lebih sering untuk menyebut jalan yang lurus ( الطَّرِيْقَةُ الْمُسْتَقِيْمَة ) yakni agama yang benar. 

Pengalihan ini bisa dimengerti karena sumber mata air merupakan kebutuhan pokok manusia untuk memelihara kehidupannya, sedangkan agama yang benar juga merupakan kebutuhan pokok manusia yang akan membawa pada keselamatan dan kebaikan hidup di dunia dan akhirat. 

Oleh karena itu, selanjutnya arti syari’at menjadi agama yang lurus yang diturunkan oleh Allah Swt. (satu-satunya Tuhan semesta alam) untuk umat manusia. Selanjutnya para pakar fikih menjelaskan syari’at secara terminologis sebagai berikut:

1. Asy-Syatibi (w. 790 H) menjelaskan bahwa syari’at sama dengan agama

2. Manna al-Qaṭṭ an (pakar fikih dari Mesir) mengatakan bahwa syari’at merupakan segala ketentuan Allah Swt. bagi hamba-Nya yang meliputi akidah, ibadah, akhlak dan tata kehidupan manusia untuk mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat.

3. Fathi ad-Duraini (Guru besar Universitas Damaskus) menyatakan bahwa syari’at adalah segala yang diturunkan oleh Allah Swt. kepada Nabi Muhammad SAW, baik yang ada dalam al-Qur’an maupun al-Sunnah al-Ṣaḥīḥah, di mana keduanya dia sebut dengan teks-teks suci  النُّصُوْص الْمُقَدَّسَة

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa syari’at adalah wahyu yang bebas dari kesalahan, baik isi maupun keautentikannya, yang darinya bersumber pemahaman ulama yang mendalam yang menghasilkan kesimpulan hukum-hukum amaliyah (fikih). 

Upaya untuk memahami teks-teks suci yang dilakukan oleh para ulama untuk menghasilkan hukum sesuatu inilah yang dikenal sebagai ijtihād (dimana aturan ijtihad atau dalam istidlāl untuk memperoleh hukum suatu persoalan tersebut, mereka menggunakan ushul fikih). 

Dengan kata lain, fikih merupakan hasil ijtihad para ulama yang tentu kualitas kebenarannya tidak bisa disamakan dengan kesucian dua hal yang menjadi sumbernya, yakni al-Qur’an dan Sunnah. 

Oleh karena itu tidak salah, kalau dalam penjelasannya Fathi ad-Duraini guru besar fikih di Universitas Damaskus (Suriah) mengatakan bahwa syari’at selamanya bersifat benar, sedangkan fikih karena merupakan hasil pemikiran manusia memungkinkan untuk benar ataupun salah.

Meskipun fikih merupakan hasil ijtihad atau pikiran ulama, kita juga tidak boleh meremehkan begitu saja karena para ulama dalam berijtihad melakukannya dengan disiplin metodologi keilmuan yang sangat ketat. 

Seperti halnya dalam dunia kedokteran, hasil ijtihād para ulama, walau tidak dapat dikatakan sama persis, bisa diserupakan dengan resep obat sebuah penyakit yang direkomendasikan oleh dokter berdasarkan keilmuan yang dikuasainya. 

Oleh karena itu, seorang pasien yang awam dalam ilmu kedokteran hendaknya mengikuti saja resep yang disarankan oleh dokter. Namun demikian, bukan berarti dokter adalah sosok yang tak mungkin salah. Ia tetap sosok manusia biasa yang mungkin juga melakukan kesalahan. 

Nah, bagi pasien yang gejala penyakitnya tidak mengalami perubahan untuk sembuh, bisa mencari pengobatan baru ke dokter lain yang lebih ahli (dari dokter umum ke spesialis, misalnya) sehingga tertangani dengan tepat, bukan mengobati dirinya sendiri tanpa pengetahuan yang memadai. 

Sementara itu bagi dokter lain yang memiliki kemampuan dan kewenangan untuk mengecek apakah yang dilakukan oleh seorang dokter merupakan kesalahan malapraktik atau tidak, bisa melakukan penelitian untuk membuat kesimpulan dan menyatakan kebenaran atau kesalahan suatu tindakan seorang dokter.

Sedikit berbeda dari kasus kedokteran, dalam fikih, karena dasar berpijaknya adalah al-Qur’an dan as-Sunnah, setiap fatwa fikih yang dikeluarkan oleh ulama bisa dipertanyakan atau ditelusuri dasar berpijaknya dari al-Qur’an dan as-Sunnah. 

Ketika sebuah fatwa fikih yang dikeluarkan itu ditemukan dasar berpijaknya dalam kedua sumber tersebut, tentunya dengan metodologi keilmuan fikih yang benar dan bisa dipertanggungjawabkan, maka umat pun akan tenang melakukan fatwa tersebut sebagai sesuatu yang benar secara syar’i. 

Mengetahui dasar berpijak sebuah fatwa inilah yang justru disarankan dalam Islam, yang lebih dikenal sebagai ittibā’ (nanti akan dibahas tersendiri), bukan mengikutinya secara membabi buta (taqlīd).


Contoh Sederhana Perbedaan Syari’at, Fikih dan bukan Fikih


Untuk memperoleh gambaran yang bisa mempermudah kalian membedakan syari’at, fikih dan bukan fikih, di bawah ini ada beberapa ayat al-Qur’an dan sunnah Nabi terkait dengan wudhu yaitu:

"Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, Maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki…."(QS. al- Maidah [5]: 6)

"Dari Umar bin al-Khaṭṭab diatas mimbar berkata; saya mendengar Rasulullah Saw. bersabda: 

“Semua perbuatan tergantung niatnya, dan (balasan) bagi tiap-tiap orang (tergantung) apa yang diniatkan; Barangsiapa niat hijrahnya karena dunia yang ingin digapainya atau karena seorang perempuan yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya adalah kepada apa dia diniatkan” (HR. Bukhari)

Dari ayat dan hadis di atas, para ulama fikih merumuskan rukun wudhu ada enam, yakni: niat, membasuh muka, membasuh tangan, mengusap kepala dan membasuh kaki, serta dilakukan dengan tertib. 

Niat diperoleh dari hadis ketika memulai sebuah perbuatan (dalam hal ini wudhu), sedangkan setelah itu dari membasuh muka sampai dengan kaki diperoleh dari al-Qur’an. Sementara itu tertib diperoleh dari kaidah ushul fikih bahwa huruf wawu (و) pada surat al-Maidah di atas menunjukkan urutan, di samping konfirmasi kebenarannya juga ditemukan dalam praktek wudhu yang dilakukan Rasulullah. 

Ketika terjadi perbedaan antar ulama fikih, apakah niat itu dilafalkan ataukah cukup dalam hati, maka perbedaan pemahaman ini masih bisa ditolerir, artinya tidak sampai menghilangkan keabsahan wudhu yang dilakukan seseorang, dan masih bisa  dikategorikan  memiliki dasar berpijak dari al-Qur’an maupun sunnah Nabi (sebagai syari’at). 

Perbedaan inilah yang disebut perbedaan fiqhiyyah. Sedangkan contoh pendapat yang keluar dan tidak bisa disebut sebagai fikih (pemahaman yang mendalam atas al-Qur’an dan sunnah Nabi), adalah ketika orang berwudhu tanpa niat, kemudian hanya membasuh kaki saja. 

Perbuatan seperti ini tidak disebut fikih, dan tidak sah disebut sebagai wudhu. Demikian gambaran sekilas persinggungan fikih dengan syari’at, dan fikih dengan yang bukan fikih.

Dikutip dari BS Fikih K13 Kelas 10 Revisi 2015

0 Response to "Perbedaan Fikih dengan Syari’at dan Contohnya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel