Konsep dan Pengukuran Pertumbuhan Ekonomi

Konsep Pertumbuhan Ekonomi

Suatu perekonomian dikatakan mengalami pertumbuhan ekonomi jika jumlah produksi barang dan jasanya meningkat. Secara riil, dalam kehidupan sehari-hari sangatlah sulit untuk mencatat jumlah unit barang dan jasa yang dihasilkan dalam suatu periode tertentu. 

Hal ini disebabkan satuan pengukuran yang berbeda dan jenis barang dan jasa yang dihasilkan sangat beragam. Contohnya, produksi padi diukur dalam satuan berat (kg/kw/ton), sementara produksi minyak bumi diukur dalam satuan volume (barel), sedangkan produksi jasa tidak dapat diukur secara fisik, misalnya jasa pariwisata, jasa konsultasi, dan sebagainya.

Istilah pertumbuhan secara umum adalah suatu ungkapan yang menggambarkan adanya tingkat perkembangan. Jadi pertumbuhan ekonomi mengukur prestasi dari perkembangan suatu perekonomian. 

Perkembangan ini ditandai dengan kenaikan GDP (Gross Domestic Product) suatu negara tanpa memandang kenaikan itu lebih besar atau lebih kecil dari pertumbuhan penduduk dan tanpa memandang apakah ada perubahan dalam struktur perekonomian atau tidak. Berikut ini perbedaan pembangunan ekonomi dengan pertumbuhan ekonomi.

Adanya usaha untuk meningkatkan pendapatan perkapita masyarakat, yaitu tingkat pertambahan GDP pada suatu tahun tertentu adalah melebihi dari tingkat pertambahan penduduk. Perkembangan GDP yang berlaku dalam suatu masyarakat diikuti oleh perubahan dan modernisasi dalam struktur ekonomi. 

Adanya usaha untuk meningkatkan GDP tanpa memandang kenaikan itu lebih besar atau lebih kecil dari pertumbuhan penduduk dan tanpa memandang apakah ada perubahan dalam struktur ekonomi atau tidak.


Pengukuran Pertumbuhan Ekonomi

Mengingat perhitungan jumlah produksi barang dan jasa sangat sulit, maka angka yang digunakan untuk menaksir perubahan output (barang dan jasa) adalah nilai uang (moneter), yang tercermin dalam nilai Produk Domestik Bruto (PDB). 

Untuk mengukur pertumbuhan ekonomi, nilai PDB yang digunakan adalah PDB berdasarkan harga konstan, karena pengaruh perubahan harga atau inflasi telah dihilangkan. Penghitungan atau pengukuran pertumbuhan ekonomi tidak dapat dilakukan setiap saat karena pengumpulan data PDB
sangat sulit dilakukan. Pada umumnya penghitungannya dilakukan dalam kurun waktu triwulanan dan tahunan.

0 Response to "Konsep dan Pengukuran Pertumbuhan Ekonomi"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel